alexametrics
25.4 C
Madura
Monday, May 16, 2022

Rata-Rata Pulang Lebih Awal

SAMPANG – Inspektorat Sampang mulai melakukan penyelidikan dugaan pelanggaran indisipliner. Pegawai yang kedapatan tidak ada di kantor saat bupati melakukan inspeksi mendadak (sidak) pada hari pertama masuk kerja usai libur Lebaran Senin (10/6) dimintai keterangan.

            Kepala Inspektorat Sampang Mohammad Amiruddin mengatakan, ada 48 pegawai yang diperiksa. Puluhan pegawai tersebut bertugas di dinas kesehatan (dinkes). Satu per satu dari mereka dimintai keterangan terkait ketiadaannya saat berlangsung sidak.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, mereka mengaku masuk pada hari pertama. Akan tetapi, hanya setengah hari. ”Seluruh pegawai masuk, tapi tidak penuh satu hari. Siangnya pulang,” jelas Mohammad Amiruddin kepada Jawa Pos Radar Madura kemarin (14/6).

Baca Juga :  Ratusan PNS Pensiun, Mayoritas Eselon III dan IV

            Menurut Mohammad Amiruddin, sidak dilakukan pada siang harinya. Kemungkinan mereka sudah pulang. ”Kami akan laporkan kepada bupati terkait hasil pemeriksaan dan pemanggilan sekaligus meminta petunjuk sanksinya,” terangnya.

Mohammad Amiruddin menegaskan pegawai yang terbukti melakukan pelanggaran akan mendapat sanksi indisipliner. ”Terancam sanksi indisipliner, tidak berat biasanya. Iya nanti tunggu petunjuk dan arahan dari Pak Bupati,” pungkasnya.

Bupati Sampang H Slamet Junaidi mengatakan, pihaknya akan memberikan sanksi tegas kepada pegawai yang tidak disiplin. Pihaknya tidak main-main dalam hal meningkatkan mutu pelayanan di Kabupaten Sampang.

”Sanksi tegas jelas akan diterima oleh pegawai yang tidak disiplin, buktikan. Karena kami akan tegas dalam hal ini,” singkatnya.

Baca Juga :  Keluarga Tersangka Kunjungi Rumah Duka Guru Budi

Libur Lebaran Idul Fitri dan cuti bersama 2019 cukup panjang, yakni 11 hari. Terhitung sejak 30 Mei hingga 9 Juni. Para abdi negara diharuskan masuk kantor pada Senin 10 Juni. 

SAMPANG – Inspektorat Sampang mulai melakukan penyelidikan dugaan pelanggaran indisipliner. Pegawai yang kedapatan tidak ada di kantor saat bupati melakukan inspeksi mendadak (sidak) pada hari pertama masuk kerja usai libur Lebaran Senin (10/6) dimintai keterangan.

            Kepala Inspektorat Sampang Mohammad Amiruddin mengatakan, ada 48 pegawai yang diperiksa. Puluhan pegawai tersebut bertugas di dinas kesehatan (dinkes). Satu per satu dari mereka dimintai keterangan terkait ketiadaannya saat berlangsung sidak.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, mereka mengaku masuk pada hari pertama. Akan tetapi, hanya setengah hari. ”Seluruh pegawai masuk, tapi tidak penuh satu hari. Siangnya pulang,” jelas Mohammad Amiruddin kepada Jawa Pos Radar Madura kemarin (14/6).

Baca Juga :  Dugaan Pelanggaran Administrasi Belum Disidang

            Menurut Mohammad Amiruddin, sidak dilakukan pada siang harinya. Kemungkinan mereka sudah pulang. ”Kami akan laporkan kepada bupati terkait hasil pemeriksaan dan pemanggilan sekaligus meminta petunjuk sanksinya,” terangnya.

Mohammad Amiruddin menegaskan pegawai yang terbukti melakukan pelanggaran akan mendapat sanksi indisipliner. ”Terancam sanksi indisipliner, tidak berat biasanya. Iya nanti tunggu petunjuk dan arahan dari Pak Bupati,” pungkasnya.

Bupati Sampang H Slamet Junaidi mengatakan, pihaknya akan memberikan sanksi tegas kepada pegawai yang tidak disiplin. Pihaknya tidak main-main dalam hal meningkatkan mutu pelayanan di Kabupaten Sampang.

”Sanksi tegas jelas akan diterima oleh pegawai yang tidak disiplin, buktikan. Karena kami akan tegas dalam hal ini,” singkatnya.

Baca Juga :  Senyum Desa Gandeng JPRM Gelar┬áThe Journey of Madura

Libur Lebaran Idul Fitri dan cuti bersama 2019 cukup panjang, yakni 11 hari. Terhitung sejak 30 Mei hingga 9 Juni. Para abdi negara diharuskan masuk kantor pada Senin 10 Juni. 

Artikel Terkait

Most Read

Impor Bunuh Petani Garam Rakyat

CC_Mart Kota Pamekasan Di-Launching

Artikel Terbaru

/