Senin, 17 Jun 2019
radarmadura
icon-featured
Politik Pemerintahan

Kampanye Media Massa Hanya 21 Hari

06 Januari 2019, 17: 18: 04 WIB | editor : Abdul Basri

Kampanye Media Massa Hanya 21 Hari

Share this      

SAMPANG – Bawaslu akan intens melakukan pengawasan kampanye. Bukan hanya APK, juga iklan kampanye di media massa. Hal itu, agar pelaksanaan kampanye tertib dan lancar.

Berdasar Undang-Undang Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, peserta pemilu hanya bisa berkampanye di media massa selama 21 hari. Terhitung 24 Maret 2019 sampai 13 April 2019.

Yunus Ali Ghafi selaku Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu Sampang membenarkan hal tersebut. Saat berkampanye di media massa, peserta pemilu tidak diperbolehkan memuat tanda gambar dan nomor urut partai politik.

Termasuk, tidak memuat foto dan nomor urut calon serta foto dan nomor urut pasangan calon sebelum masa waktunya tiba. "Jika menemukan pelanggaran kampanye di media massa, segera lapor kami,” paparnya.

Yunus Ali Ghafi menambahkan, hingga saat ini belum menerima laporan serta menemukan pelanggaran kampanye di media massa. Dia berharap peserta pemilu menaati peraturan yang ada.

Yunus Ali Ghafi-Divisi Penindakan Pelanggaran BawasluSampang.

Yunus Ali Ghafi-Divisi Penindakan Pelanggaran BawasluSampang. (Moh. Iqbal/RadarMadura.id)

“Sampai saat ini kami belum menemukan pelanggaran seperti itu," tegasnya. (Moh. Iqbal)

(mr/yan/bas/JPR)

Alur Cerita Berita

 TOP
 
 
 

Subscribe

E-Paper
Follow us and never miss the news
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia