20.7 C
Madura
Friday, June 2, 2023

Agrowisata Taman Anggur, Inovasi Berbuah Juara Desa BRILian

PURWOREJORadarMadura.id – Menjadi salah satu finalis terbaik Nugraha Karya Desa Brilian 2022, Desa Megulungkidul, Kecamatan Pituruh, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, membuktikan bahwa desa ini memiliki keunggulan. Kendati demikian, sang Kepala Desa Malik Khairul Anam mengatakan masih perlu pengembangan terus menerus agar lebih berdaya tarik.

”Awalnya kami tidak tahu soal Desa Brilian, kami hanya fokus saja di visi misi kami berkonsentrasi di BUMDes dan pemberdayaan masyarakat,” kata Malik.

Desa Brilian 2022 dibagi menjadi tiga kelompok (batch) yang diikuti oleh 2.100 desa di seluruh Indonesia. Tiap kelompok diikuti 700 desa. Desa Megulungkidul akhirnya mengikuti kelompok ketiga sekaligus mendapatkan Juara 1.

Kemudian, pihaknya diundang kembali oleh BRI untuk hadir di Jakarta sebagai perwakilan dari masing-masing juara kelompok Desa Brilian 2022. Terdapat 15 desa yang termasuk dalam finalis terbaik Nugraha Karya Desa Brilian 2022. Desa Megulungkidul masuk dalam 3 besar pemenang.

Desa Megulungkidul terletak di bagian barat Kabupaten Purworejo berbatasan dengan Kabupaten Kebumen dilalui jalur penghubung Kabupaten Purworejo, Kebumen, dan Wonosobo. Desa ini memiliki luas 165 hektare, dengan 92 ha adalah lahan pertanian produktif dengan mayoritas pertanian padi dan kacang hijau.

Jumlah kepala keluarga 570 KK dan populasi 1750 penduduk yang terdiri atas 813 laki-laki dan 845 perempuan.

Malik mengungkapkan, tidak ada wacana menjadikan Desa Megulungkidul sebagai desa wisata karena potensi alamnya biasa-biasa saja dan tidak ada sesuatu yang istimewa dibandingkan desa lain di Indonesia. Desa ini hanya memiliki hamparan sawah.

”Kami terus mencoba merekayasa bagaimana potensi yang kami punya itu bisa menarik untuk wisata. Sejak 2019 kami mencoba untuk mewacanakan desa wisata,” ujarnya.

Berkat wacana di tahun 2019 itu, akhirnya Malik berkomitmen menjadikan Desa Megulungkidul sebagai desa agrowisata. Desa ini juga memiliki potensi perkebunan kelapa, pisang, dan anggur. Sebagai bentuk wujud inovasi desa, penduduk desa menciptakan produk inovasi berupa Taman Anggur yang bernama ”Dusun Sabin”.

Baca Juga :  Cinta Laura Ajak Generasi Muda Peduli Lingkungan

Wisata Dusun Sabin Taman Anggur merupakan destinasi wisata di area persawahan dengan mengusung konsep agrowisata perpaduan panorama alam, pertanian kuliner, dan UMKM. Pengunjung di kawasan ini juga dapat menikmati fasilitas edukasi. Di antaranya budidaya anggur, pembuatan minyak kelapa, kerajinan batik tulis, perikanan, pembuatan kerupuk rambak, pembuatan cotton bud, bahkan budidaya ulat hongkong.

Dusun Sabin resmi beroperasi sejak 2020. Pada 2022, Desa Megulungkidul ditetapkan oleh Bupati Purworejo sebagai rintisan desa wisata. Desa ini juga turut berinovasi dari limbah sampah dengan membuat Bank Sampah Darling (Sadar Lingkungan).

Desa Megulungkidul juga turut menjaga kelestarian batik yang merupakan warisan budaya dengan cara memfasilitasi dan mendukung UMKM Kerajinan Batik Tulis Rizqie dan memasukkan mata pelajaran membatik di sekolah. Dengan kegiatan UMKM ini, tentunya akan banyak memberi dampak positif pada sektor pelestarian budaya dan peningkatan ekonomi.

Namun di balik cerita tersebut, terdapat kesulitan yang dialami Malik dalam mengembangkan desa wisata. Banyak masyarakat yang melakukan penolakan dan meragukan Desa Megulungkidul bisa jadi desa wisata.

Berkat pengembangan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), pihaknya bisa melakukan kolaborasi dan pemberdayaan masyarakat pada bidang ekonomi kreatif. Bentuk pemberdayaan BUMDes adalah kolaborasi dengan masyarakat membeli hasil panen dan memfasilitasi ruang sentra produksi UMKM.

Desa Megulungkidul pun memiliki BUMDes Kridha Manunggal Jaya berdiri pada 19 Juli 2020 dan telah menciptakan bermacam inovasi untuk meningkatkan perekonomian desa.  Salah satunya adalah Agro Resto Cafe yang menawarkan Taman Anggur, coffee shop, edukasi dan pembibitan  anggur.

Kolaborasi Bersama BRI

BUMDes Kridha Manunggal Jaya juga membeli dan mengolah hasil panen masyarakat dan membantu memasarkan. BUMDes juga bekerja sama dengan BRI dalam proses pembayaran menggunakan sistem AgenBRILink, QRIS dan STROBERI KASIR BRI yang merupakan aplikasi manajemen kasir (POS) berbasis Android.

Baca Juga :  Leadership in Crisis: Sunarso Jadi CEO of The Year

Berkat kerja keras semua elemen desa, Desa Megulungkidul panen penghargaan di akhir tahun 2022. Malik menyebut, sebelum mendapatkan penghargaan Nugraha Karya Desa Brilian pada November 2022, pihaknya sudah lebih dulu mendapatkan Surat Keputusan Bupati Purworejo yang menyatakan Desa Megulungkidul sebagai rintisan desa wisata.

”Terus kami juga dinobatkan 5 besar rintisan desa wisata terbaik Kabupaten Purworejo pada November lalu berbarengan dengan dinobatkan sebagai juara satu Desa Brilian batch ketiga, dan masuk ke Desember kami menjadi juara ketiga,” ujarnya.

Dari sederet penghargaan tersebut, membuktikan bahwa Desa Megulungkidul memiliki potensi yang besar. Hal itu, akhirnya membuat masyarakat setempat semakin sadar akan kebersihan lingkungan, kesadaran terhadap inovasi, dan mengembangkan berbagai potensi desa.

Kades muda ini berharap pemerintah dan BRI terus mendukung pengembangan desa-desa di Indonesia agar semakin maju. Menurutnya, dana saja tidak cukup melainkan dukungan di sisi lain sangat diperlukan, seperti pendampingan dan pembinaan. ”Harapan kami untuk stakeholder, pemerintah, dan BRI akan terus mendukung kemajuan desa di Indonesia,” ungkap Malik.

Desa Brilian merupakan program pemberdayaan desa yang dikembangkan oleh BRI yang bertujuan menghasilkan role model dalam pengembangan desa sebagai bentuk agent of development dalam mengembangkan desa.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari menjelaskan bahwa BRI turut hadir dalam mengembangkan desa melalui program Desa Brilian. Program ini merupakan program inkubasi desa yang tujuannya adalah menghasilkan role model dalam pengembangan desa melalui implementasi praktik-praktik kepemimpinan desa yang unggul, serta tentunya semangat kolaborasi untuk mengoptimalkan potensi desa berbasis sustainable development goals.

Supari berharap adanya program Desa Brilian akan menghasilkan desa-desa yang dapat dijadikan percontohan melalui implementasi praktik kepemimpinan desa yang unggul dan juga berdaya saing. ”Semoga Desa Brilian yang kami dorong untuk terus maju dapat menjadi contoh serta inspirasi bagi desa-desa lainnya di Indonesia,” harapnya. (*/luq/par)

PURWOREJORadarMadura.id – Menjadi salah satu finalis terbaik Nugraha Karya Desa Brilian 2022, Desa Megulungkidul, Kecamatan Pituruh, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, membuktikan bahwa desa ini memiliki keunggulan. Kendati demikian, sang Kepala Desa Malik Khairul Anam mengatakan masih perlu pengembangan terus menerus agar lebih berdaya tarik.

”Awalnya kami tidak tahu soal Desa Brilian, kami hanya fokus saja di visi misi kami berkonsentrasi di BUMDes dan pemberdayaan masyarakat,” kata Malik.

Desa Brilian 2022 dibagi menjadi tiga kelompok (batch) yang diikuti oleh 2.100 desa di seluruh Indonesia. Tiap kelompok diikuti 700 desa. Desa Megulungkidul akhirnya mengikuti kelompok ketiga sekaligus mendapatkan Juara 1.


Kemudian, pihaknya diundang kembali oleh BRI untuk hadir di Jakarta sebagai perwakilan dari masing-masing juara kelompok Desa Brilian 2022. Terdapat 15 desa yang termasuk dalam finalis terbaik Nugraha Karya Desa Brilian 2022. Desa Megulungkidul masuk dalam 3 besar pemenang.

Desa Megulungkidul terletak di bagian barat Kabupaten Purworejo berbatasan dengan Kabupaten Kebumen dilalui jalur penghubung Kabupaten Purworejo, Kebumen, dan Wonosobo. Desa ini memiliki luas 165 hektare, dengan 92 ha adalah lahan pertanian produktif dengan mayoritas pertanian padi dan kacang hijau.

Jumlah kepala keluarga 570 KK dan populasi 1750 penduduk yang terdiri atas 813 laki-laki dan 845 perempuan.

Malik mengungkapkan, tidak ada wacana menjadikan Desa Megulungkidul sebagai desa wisata karena potensi alamnya biasa-biasa saja dan tidak ada sesuatu yang istimewa dibandingkan desa lain di Indonesia. Desa ini hanya memiliki hamparan sawah.

- Advertisement -

”Kami terus mencoba merekayasa bagaimana potensi yang kami punya itu bisa menarik untuk wisata. Sejak 2019 kami mencoba untuk mewacanakan desa wisata,” ujarnya.

Berkat wacana di tahun 2019 itu, akhirnya Malik berkomitmen menjadikan Desa Megulungkidul sebagai desa agrowisata. Desa ini juga memiliki potensi perkebunan kelapa, pisang, dan anggur. Sebagai bentuk wujud inovasi desa, penduduk desa menciptakan produk inovasi berupa Taman Anggur yang bernama ”Dusun Sabin”.

Baca Juga :  BRI Jalin Kerja Sama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan

Wisata Dusun Sabin Taman Anggur merupakan destinasi wisata di area persawahan dengan mengusung konsep agrowisata perpaduan panorama alam, pertanian kuliner, dan UMKM. Pengunjung di kawasan ini juga dapat menikmati fasilitas edukasi. Di antaranya budidaya anggur, pembuatan minyak kelapa, kerajinan batik tulis, perikanan, pembuatan kerupuk rambak, pembuatan cotton bud, bahkan budidaya ulat hongkong.

Dusun Sabin resmi beroperasi sejak 2020. Pada 2022, Desa Megulungkidul ditetapkan oleh Bupati Purworejo sebagai rintisan desa wisata. Desa ini juga turut berinovasi dari limbah sampah dengan membuat Bank Sampah Darling (Sadar Lingkungan).

Desa Megulungkidul juga turut menjaga kelestarian batik yang merupakan warisan budaya dengan cara memfasilitasi dan mendukung UMKM Kerajinan Batik Tulis Rizqie dan memasukkan mata pelajaran membatik di sekolah. Dengan kegiatan UMKM ini, tentunya akan banyak memberi dampak positif pada sektor pelestarian budaya dan peningkatan ekonomi.

Namun di balik cerita tersebut, terdapat kesulitan yang dialami Malik dalam mengembangkan desa wisata. Banyak masyarakat yang melakukan penolakan dan meragukan Desa Megulungkidul bisa jadi desa wisata.

Berkat pengembangan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), pihaknya bisa melakukan kolaborasi dan pemberdayaan masyarakat pada bidang ekonomi kreatif. Bentuk pemberdayaan BUMDes adalah kolaborasi dengan masyarakat membeli hasil panen dan memfasilitasi ruang sentra produksi UMKM.

Desa Megulungkidul pun memiliki BUMDes Kridha Manunggal Jaya berdiri pada 19 Juli 2020 dan telah menciptakan bermacam inovasi untuk meningkatkan perekonomian desa.  Salah satunya adalah Agro Resto Cafe yang menawarkan Taman Anggur, coffee shop, edukasi dan pembibitan  anggur.

Kolaborasi Bersama BRI

BUMDes Kridha Manunggal Jaya juga membeli dan mengolah hasil panen masyarakat dan membantu memasarkan. BUMDes juga bekerja sama dengan BRI dalam proses pembayaran menggunakan sistem AgenBRILink, QRIS dan STROBERI KASIR BRI yang merupakan aplikasi manajemen kasir (POS) berbasis Android.

Baca Juga :  Leadership in Crisis: Sunarso Jadi CEO of The Year

Berkat kerja keras semua elemen desa, Desa Megulungkidul panen penghargaan di akhir tahun 2022. Malik menyebut, sebelum mendapatkan penghargaan Nugraha Karya Desa Brilian pada November 2022, pihaknya sudah lebih dulu mendapatkan Surat Keputusan Bupati Purworejo yang menyatakan Desa Megulungkidul sebagai rintisan desa wisata.

”Terus kami juga dinobatkan 5 besar rintisan desa wisata terbaik Kabupaten Purworejo pada November lalu berbarengan dengan dinobatkan sebagai juara satu Desa Brilian batch ketiga, dan masuk ke Desember kami menjadi juara ketiga,” ujarnya.

Dari sederet penghargaan tersebut, membuktikan bahwa Desa Megulungkidul memiliki potensi yang besar. Hal itu, akhirnya membuat masyarakat setempat semakin sadar akan kebersihan lingkungan, kesadaran terhadap inovasi, dan mengembangkan berbagai potensi desa.

Kades muda ini berharap pemerintah dan BRI terus mendukung pengembangan desa-desa di Indonesia agar semakin maju. Menurutnya, dana saja tidak cukup melainkan dukungan di sisi lain sangat diperlukan, seperti pendampingan dan pembinaan. ”Harapan kami untuk stakeholder, pemerintah, dan BRI akan terus mendukung kemajuan desa di Indonesia,” ungkap Malik.

Desa Brilian merupakan program pemberdayaan desa yang dikembangkan oleh BRI yang bertujuan menghasilkan role model dalam pengembangan desa sebagai bentuk agent of development dalam mengembangkan desa.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari menjelaskan bahwa BRI turut hadir dalam mengembangkan desa melalui program Desa Brilian. Program ini merupakan program inkubasi desa yang tujuannya adalah menghasilkan role model dalam pengembangan desa melalui implementasi praktik-praktik kepemimpinan desa yang unggul, serta tentunya semangat kolaborasi untuk mengoptimalkan potensi desa berbasis sustainable development goals.

Supari berharap adanya program Desa Brilian akan menghasilkan desa-desa yang dapat dijadikan percontohan melalui implementasi praktik kepemimpinan desa yang unggul dan juga berdaya saing. ”Semoga Desa Brilian yang kami dorong untuk terus maju dapat menjadi contoh serta inspirasi bagi desa-desa lainnya di Indonesia,” harapnya. (*/luq/par)

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/