alexametrics
22.3 C
Madura
Tuesday, May 24, 2022

Yassona: UU Cipta Kerja Tetap Berlaku dan Pemerintah Siap Perbaiki

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi telah menuntaskan sidang uji formil UU Cipta Kerja atau UU Nomor 11 Tahun 2020 di Jakarta, pada Kamis (25/11). Dalam putusannya, MK memerintahkan kepada pembuat UU, pemerintah, dan DPR, untuk memperbaiki UU Omnibus Law dalam waktu dua tahun ke depan.

Merespons putusan MK tersebut, Menkum HAM Yasonna Laoly menyatakan pemerintah akan segera menyusun perbaikan UU dalam dua tahun ke depan. Dalam posting di akun Instagram-nya, @yasonna.laoly Menkum HAM menyebutkan beberapa hal.

”Hari ini saya mengikuti secara virtual sidang putusan uji formil Undang-Undang Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2020 bersama Menko Bidang Perekonomian Pak Airlangga Hartarto,” tulisnya.

”Pemerintah menghormati dan mematuhi putusan MK dan tentunya akan melaksanakan UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dengan sebaik-baiknya,” imbuh Yasonna.

Yasonna juga menyatakan, pemerintah akan mematuhi putusan itu dengan tidak menerbitkan aturan turunan baru dari UU Cipta Kerja tersebut. ”Termasuk tidak menerbitkan aturan baru yang bersifat strategis sampai perbaikan dilakukan,” tegas Yasonna dalam tulisannya.

Baca Juga :  Wajib Layani Pasien Miskin Emergency

Dia juga menegaskan, keputusan MK itu dimaknai bahwa pemerintah masih memakai UU tersebut dalam pelaksanaannya hingga diperbaiki dalam masa dua tahun ke depan.

”Sesuai putusan MK, UU Cipta Kerja tetap berlaku secara konstitusional hingga dilakukan perbaikan paling lama dua tahun sejak putusan dibacakan,” ulas Yasonna.

Meski dinyatakan inkonstitusional bersyarat, Yasonna menyebut UU Cipta Kerja tetap berlaku apabila diperbaiki dalam 2 tahun. Dalam putusannya, MK menyatakan UU Cipta Kerja lama dapat kembali berlaku jika tidak diperbaiki. Hal ini diungkapkan oleh Ketua MK Anwar Usman saat membacakan putusannya ”Dalam Pokok Permohonan” bagian ketiga.

”Menyatakan pembentukan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573) bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat sepanjang tidak dilakukan perbaikan dalam waktu 2 (dua) tahun sejak putusan ini diucapkan.” Begitu isi putusan dari MK yang dibacakan oleh Anwar Usman.

Baca Juga :  Vaksinasi Gotong Royong untuk Memenuhi Permintaan Masyarakat

Selanjutnya Dalam Pokok Permohonan bagian keempat, putusan itu menyatakan: ”Menyatakan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573) masih tetap berlaku sampai dengan dilakukan perbaikan pembentukan sesuai dengan tenggang waktu sebagaimana yang telah ditentukan dalam putusan ini.”

Kemudian Dalam Pokok Permohonan bagian kelima putusan itu menyatakan ”Memerintahkan kepada pembentuk undang-undang untuk melakukan perbaikan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun sejak putusan ini diucapkan dan apabila tidak dilakukan perbaikan, maka Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573), menjadi inkonstitusional secara permanen”.

Dari putusan tersebut secara jelas MK menyatakan bahwa kondisi inkonstitusional secara permanen akan terjadi jika UU Cipta Kerja tidak dilakukan perbaikan dalam waktu dua tahun ke depan. (*/par)

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi telah menuntaskan sidang uji formil UU Cipta Kerja atau UU Nomor 11 Tahun 2020 di Jakarta, pada Kamis (25/11). Dalam putusannya, MK memerintahkan kepada pembuat UU, pemerintah, dan DPR, untuk memperbaiki UU Omnibus Law dalam waktu dua tahun ke depan.

Merespons putusan MK tersebut, Menkum HAM Yasonna Laoly menyatakan pemerintah akan segera menyusun perbaikan UU dalam dua tahun ke depan. Dalam posting di akun Instagram-nya, @yasonna.laoly Menkum HAM menyebutkan beberapa hal.

”Hari ini saya mengikuti secara virtual sidang putusan uji formil Undang-Undang Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2020 bersama Menko Bidang Perekonomian Pak Airlangga Hartarto,” tulisnya.


”Pemerintah menghormati dan mematuhi putusan MK dan tentunya akan melaksanakan UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dengan sebaik-baiknya,” imbuh Yasonna.

Yasonna juga menyatakan, pemerintah akan mematuhi putusan itu dengan tidak menerbitkan aturan turunan baru dari UU Cipta Kerja tersebut. ”Termasuk tidak menerbitkan aturan baru yang bersifat strategis sampai perbaikan dilakukan,” tegas Yasonna dalam tulisannya.

Baca Juga :  PLN Unit Induk Distribusi Jatim Berupaya Alirkan Listrik ke 13 Desa

Dia juga menegaskan, keputusan MK itu dimaknai bahwa pemerintah masih memakai UU tersebut dalam pelaksanaannya hingga diperbaiki dalam masa dua tahun ke depan.

”Sesuai putusan MK, UU Cipta Kerja tetap berlaku secara konstitusional hingga dilakukan perbaikan paling lama dua tahun sejak putusan dibacakan,” ulas Yasonna.

Meski dinyatakan inkonstitusional bersyarat, Yasonna menyebut UU Cipta Kerja tetap berlaku apabila diperbaiki dalam 2 tahun. Dalam putusannya, MK menyatakan UU Cipta Kerja lama dapat kembali berlaku jika tidak diperbaiki. Hal ini diungkapkan oleh Ketua MK Anwar Usman saat membacakan putusannya ”Dalam Pokok Permohonan” bagian ketiga.

”Menyatakan pembentukan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573) bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat sepanjang tidak dilakukan perbaikan dalam waktu 2 (dua) tahun sejak putusan ini diucapkan.” Begitu isi putusan dari MK yang dibacakan oleh Anwar Usman.

Baca Juga :  Sembilan Gugatan yang Diajukan ke MK

Selanjutnya Dalam Pokok Permohonan bagian keempat, putusan itu menyatakan: ”Menyatakan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573) masih tetap berlaku sampai dengan dilakukan perbaikan pembentukan sesuai dengan tenggang waktu sebagaimana yang telah ditentukan dalam putusan ini.”

Kemudian Dalam Pokok Permohonan bagian kelima putusan itu menyatakan ”Memerintahkan kepada pembentuk undang-undang untuk melakukan perbaikan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun sejak putusan ini diucapkan dan apabila tidak dilakukan perbaikan, maka Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2020 Nomor 245, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 6573), menjadi inkonstitusional secara permanen”.

Dari putusan tersebut secara jelas MK menyatakan bahwa kondisi inkonstitusional secara permanen akan terjadi jika UU Cipta Kerja tidak dilakukan perbaikan dalam waktu dua tahun ke depan. (*/par)

- Advertisement -

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/