alexametrics
24.4 C
Madura
Thursday, May 19, 2022

Komitmen Alokasikan Anggaran Tahun Depan

Bupati Ra Latif Serahkan 1.800 Bantuan

BANGKALAN, Jawa Pos Radar Madura – Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Amin Imron memberikan bantuan Rp 500 ribu kepada ribuan pelaku usaha mikro di Pendapa Pratanu kemarin (25/4). Selain menyerahkan secara simbolis, Ra Latif juga menyerahkan bantuan secara langsung kepada pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) di sepanjang Jalan Panglima Sudirman.

Ra Latif menyatakan, pemerintah menyiapkan Rp 900 juta untuk pedagang kaki lima (PKL). Besaran bantuan yang diberikan Rp 500 ribu tiap penerima. Dengan demikian, ada 1.800 pelaku usaha mikro yang mendapat bantuan. ”Bantuan ini kami berikan kepada PKL di wilayah kota dan 17 kecamatan lain,” ucapnya.

Bantuan tersebut merupakan bentuk perhatian Pemkab Bangkalan kepada pelaku UMKM. Sebab, selama dua tahun terakhir, pandemi Covid-19 membuat pendapatan PKL terpuruk. Terutama saat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). ”Bantuan yang kami berikan itu semoga menjadi tambahan modal,” harapnya.

Baca Juga :  Mengenang Haul Almarhum RKH Fuad Amin Imron
TAMBAHAN MODAL: Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Amin Imron memberikan voucher bantuan kepada pedagang di Pendapa Pratanu kemarin. (VIVIN AGUSTIN HARTONO/RadarMadura.id)

Mantan wakil ketua DPRD Bangkalan itu menilai, antusiasme masyarakat untuk mendapatkan bantuan sangat tinggi. Itu terlihat dari banyaknya masyarakat yang ingin mendapat bantuan saat dirinya blusukan di sejumlah lapak pedagang di Jalan Panglima Sudirman.

Karena itu, pemberian bantuan kepada PKL tidak hanya akan dilakukan tahun ini. Ra Latif akan mengupayakan kembali menganggarkan program serupa pada tahun anggaran 2023. ”Tetapi, tetap akan kami sesuaikan dengan kemampuan APBD,” sambungnya.

Kepala Diskop UM Bangkalan Iskandar Ahadiyat mengatakan, penerima bantuan yang diserahkan bupati sudah melalui pendataan yang tepat dan benar. Salah satu penerima dari bantuan itu adalah pedagang di pasar-pasar yang belum memiliki lapak. ”Untuk pendataan di pasar-pasar, kami bekerja sama dengan dinas perdagangan,” jelasnya.

Baca Juga :  Revitalisasi Pasar Rakyat Galis Rampung sejak Akhir 2017

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Bangkalan Agus Sugianto Zein yakin, bantuan tersebut sangat bermanfaat. Apalagi, UMKM tidak hanya diterpa masalah Covid-19. Mereka juga terdampak kenaikan harga sejumlah kebutuhan usaha dan dapur. ”Maka, bantuan yang diberikan bupati dapat mengurangi beban ekonomi masyarakat penerima,” tandasnya. (jup/luq)

- Advertisement -

BANGKALAN, Jawa Pos Radar Madura – Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Amin Imron memberikan bantuan Rp 500 ribu kepada ribuan pelaku usaha mikro di Pendapa Pratanu kemarin (25/4). Selain menyerahkan secara simbolis, Ra Latif juga menyerahkan bantuan secara langsung kepada pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) di sepanjang Jalan Panglima Sudirman.

Ra Latif menyatakan, pemerintah menyiapkan Rp 900 juta untuk pedagang kaki lima (PKL). Besaran bantuan yang diberikan Rp 500 ribu tiap penerima. Dengan demikian, ada 1.800 pelaku usaha mikro yang mendapat bantuan. ”Bantuan ini kami berikan kepada PKL di wilayah kota dan 17 kecamatan lain,” ucapnya.

Bantuan tersebut merupakan bentuk perhatian Pemkab Bangkalan kepada pelaku UMKM. Sebab, selama dua tahun terakhir, pandemi Covid-19 membuat pendapatan PKL terpuruk. Terutama saat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). ”Bantuan yang kami berikan itu semoga menjadi tambahan modal,” harapnya.

Baca Juga :  Ra Latif Bantu Korban Puting Beliung
TAMBAHAN MODAL: Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Amin Imron memberikan voucher bantuan kepada pedagang di Pendapa Pratanu kemarin. (VIVIN AGUSTIN HARTONO/RadarMadura.id)

Mantan wakil ketua DPRD Bangkalan itu menilai, antusiasme masyarakat untuk mendapatkan bantuan sangat tinggi. Itu terlihat dari banyaknya masyarakat yang ingin mendapat bantuan saat dirinya blusukan di sejumlah lapak pedagang di Jalan Panglima Sudirman.

Karena itu, pemberian bantuan kepada PKL tidak hanya akan dilakukan tahun ini. Ra Latif akan mengupayakan kembali menganggarkan program serupa pada tahun anggaran 2023. ”Tetapi, tetap akan kami sesuaikan dengan kemampuan APBD,” sambungnya.

Kepala Diskop UM Bangkalan Iskandar Ahadiyat mengatakan, penerima bantuan yang diserahkan bupati sudah melalui pendataan yang tepat dan benar. Salah satu penerima dari bantuan itu adalah pedagang di pasar-pasar yang belum memiliki lapak. ”Untuk pendataan di pasar-pasar, kami bekerja sama dengan dinas perdagangan,” jelasnya.

Baca Juga :  Rest Area Rp 85 M Baru Garap Fondasi

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Bangkalan Agus Sugianto Zein yakin, bantuan tersebut sangat bermanfaat. Apalagi, UMKM tidak hanya diterpa masalah Covid-19. Mereka juga terdampak kenaikan harga sejumlah kebutuhan usaha dan dapur. ”Maka, bantuan yang diberikan bupati dapat mengurangi beban ekonomi masyarakat penerima,” tandasnya. (jup/luq)

- Advertisement -

Artikel Terkait

Most Read

Popularitas Baddrut Tamam Melejit

Legislator Dapil Madura Pimpin Kemenpora

Tiga Perusahaan Dapat Izin Kemendagri

Artikel Terbaru

/