Minggu, 17 Feb 2019
radarmadura
icon featured
Pamekasan

Minta Antisipasi Bocoran PAD Pasar

Disdag Target Tiap Tahun Naik

11 Februari 2019, 10: 56: 18 WIB | editor : Abdul Basri

MANFAATKAN FASILITAS: Warga keluar dari toilet umum Pasar 17 Agustus, Kelurahan Bugih, Pamekasan, kemarin.

MANFAATKAN FASILITAS: Warga keluar dari toilet umum Pasar 17 Agustus, Kelurahan Bugih, Pamekasan, kemarin. (ANIS BILLAH/RadarMadura.id)

PAMEKASAN – Komisi II DPRD Pamekasan meminta dinas perindustrian dan perdagangan (disperindag) memperhatikan kondisi falisitas umum (fasum) pasar tradisional. Wakil rakyat juga mengingatkan agar perolehan pendapatan asli daerah (PAD) dari retribusi tak bocor.

Anggota Komisi II DPRD Pamekasan Harun Suyitno meminta disperindag aktif mengawali kinerja pengelola pasar. Dengan demikian, fasum dirawat dan dijaga dengan baik.

Pengawasan terhadap petugas pasar juga perlu diperhatikan. Tujuannya, mengantisipasi terjadinya kebocoran PAD. ”Intinya, fasilitas umum yang ada di pasar harus terawat dengan baik,” sarannya.

Plt Kabid Pengelolaan Pasar Disperindag Pamekasan Imam Hidajat mengatakan, ada tiga belas pasar tradisional yang tersebar di seluruh kecamatan. Semua fasilitas seperti toilet umum sudah tersedia.

Hanya, ada satu pasar yang belum disediakan toilet. Yakni, pasar di Desa Batu Bintang, Kecamatan Batumarmar. Di pasar tersebut dinilai tidak terlalu membutuhkan toilet karena tidak buka tiap hari.

”Semua sudah dilengkapi toilet di masing-masing pasar. Hanya di Pasar Batu Bintang yang belum. Bukanya hanya seminggu sekali,” ujarnya kemarin (10/2).

Menurut dia, semua toilet sudah dimanfaatkan dengan baik. Setiap toilet ada petugas khusus yang merawat sekaligus menarik retribusi. Rata-rata warga yang menggunakan toilet ditarik Rp 1.000.

Petugas toilet pasar harus menyetorkan retrebusi dalam watu 1 kali 24 jam. Mereka harus memberikan laporan tentang kondisi fisik toilet. Dengan begitu, target retribusi bisa tercapai.

”Saya belum update target retribusi untuk tahun ini. Yang jelas, setiap tahun targetnya naik. Retribusi yang masuk langsung disetor ke kantor disperindag,” terangnya. (bil)

(mr/onk/bas/JPR)

Jawa Pos Digital
E-Paper
 TOP
Artikel Lainya
 
 
 

Subscribe

E-Paper
Follow us and never miss the news
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia